Sejarah Bangunan Colosseum Roma,Italy | ASAL USUL DAN SEJARAH

Sejarah Bangunan Colosseum Roma,Italy


Sejarah Asal Mula Bangunan Colosseum / Koloseum Roma Italy, Fakta menarik,Prajurit Romawi dan Senjata Romawi Kuno. Colosseum, sebuah bangunan besar dan bersejarah yang terletak di Roma, Italia. Bangunan ini di bangun pada masa Kaisar Vespasian. Selesai dibangun pada 80 Masehi, mempunyai (kurang lebih) 50.000 tempat duduk penonton untuk menonton berbagai macam pertunjukan…seperti “gladitorial contest” dan “public spectacles”. 

http://satupedang.blogspot.co.id/

Konstruksi Bangunan
Rekonstruksi Koloseum dimulai dari perintah Raja Vespasian tahun 72 M dan terselesaikan oleh anaknya Titus pada tahun 80 M. Colosseum didirikan berdekatan dengan sebuah istana megah yang sebelumnya dibangun Nero, yang bernama Domus Aurea yang dibangun sesudah kebakaran besar di Roma pada tahun 64 M. Dio Cassius seorang ahli sejarah mengatakan bahwa ada sekitar 9000 hewan buas yang telah terbunuh di 100 hari sebagai perayaan peresmian dan pembukaan Colosseum tersebut. Lantai dari arena Colosseum tertutupi oleh pasir untuk mencegah agar darah-darah tidak mengalir kemana-mana. 
  • Arsitek : chikippa
  • Lokasi : Roma, Italia
  • Tahun pembuatan : 70-82 M
  • Tipe bangunan : Amphiteater/ Gedung pertunjukkan besar
  • Warna bangunan : Urban
  • Gaya Bangunan : Roman Kuno 

Sejarah Penamaan
Nama dari Koloseum seperti pada di atas diambil dari nama sebuah patung setinggi 130 kaki atau 40 m, Colossus. Patung Colossus dibuat ulang sebagai pengganti Nero sebagai perumpamaan dari Sol dewa matahari, dengan menambahkan mahkota matahari. Di waktu pertengahan tahun, patung colossus telah menghilang. Seorang ahli mengatakan bahwa sejak patung itu terbuat dari tembaga, patung itu telah dileburkan untuk digunakan kembali.

Selain diambil dari nama Koloseum, Koloseum juga disebut sebagai Flavian Amphitheatre yang tidak diketahui siapa yang memberi nama itu. Di Itali, Koloseum diberi nama il colosseo tapi bahasa Roma lainnya menggunakan nama le colisée dan el coliseo untuk menyebutkan Colosseum.

Pertunjukan 
Di Koloseum pada saat itu adalah tempat penyelenggaraan sebuah pertunjukan yang spektakuler, yaitu sebuah pertarungan antara binatang (venetaiones), pertarungan antara tahanan dan binatang, eksekusi tahanan (noxii), pertarungan air (naumachiae) dengan cara membanjiri arena, dan pertarungan antara gladiator (munera). Selama ratusan tahun itu, diperkirakan ribuan orang maupun binatang mati di pertunjukkan Koloseum.

 Gladiator
Ada berbagai jenis gladiator yang penuh dengan armor atau gladiator lapis baja seperti Gallus (dari Galia), Samnite, Thracian (Thrax), Murmillo, Hoplomachus, Secutor, Provocator atau Cataphractarius. Gladiator yang bersenjata ringan, yang mengenakan baju sedikit, lebih mempunyai kebebasan untuk bergerak, seperti Retiarius, Dimachaeri atau Laquerarius.

 Gladiator Wanita
Gladiators Wanita Kuno Roma berjuang juga bertempur di arena berdarah, termasuk Colosseum Roma. gladiator Wanita disebut “Amazones” setelah suku prajurit wanita sengit yang sekarang kita sebut sebagai Amazon. gladiator Wanita juga disebut sebagai “gladiatrices”

Fakta-Fakta Tentang Gladiator
Menarik fakta-fakta dan informasi tentang Gladiator yang berjuang sampai mati di arena Colosseum di Roma Kuno. Fakta dan informasi tentang berbagai jenis Gladiator, senjata, baju besi mereka dan gaya mereka yang berbeda pertempuran. Bagaimana seorang budak hidup, dan mati. Fakta dan informasi tentang sekolah-sekolah gladiator dan bagaimana gladiator mungkin mendapatkan kebebasannya

Senjata-Senjata Gladiator


Ballista atau Scorpion

Ballista ini digunakan sebagai senjata pertahanan. Senjata ini dibuat (kebanyakan) dengan bahan kayu, beratnya kira-kira mencapai (kurang lebih) 100kg


Battering Ram

Battering Ram atau The Aries, terdiri dari sebuah balok besar yang terbuat dari sebuah batang pohon, sekitar seratus kaki panjangnya, pada salah satu ujung yang diikat pemukul dari besi atau perunggu dalam bentuk menyerupai kepala seekor domba atau kepala manusia (mungkin cuma buat hiasan aja kali yah), dan digunakan untuk mendobrak pintu yang sangat besar.


The Helepolis, sebuah senjata pertahanan berbentuk menara yang menjulang tinggi (tinggi (kurang lebih) 120m dan lebar 63m), The Helepolis dilengkapi banyak senjata-senjata dari yang ringan sampai yang semi berat


The Gladius adalah pedang pendek sepanjang 27 inci lurus, pegangan pedangnya tidak terlalu luas. Nama Gladius Sword diambil dari seorang budak yang pernah mengikuti kontes gladiatorial. Para gladiator yang menggunakan gladius adalah mereka yang dipersenjatai dengan tubuh-berpersiai seperti secutor, myrmillo, hoplomachus dan dimacheris.


Pilum adalah sebuah tombak sepanjang 2m dengan kepala berbentuk piramida.


Venabulum: Tombak kayu panjang tebal kayu ini memang tipis, tetapi sangat kuat, kepala dengan besi yang bersayap. Digunakan oleh Venotores untuk berburu dan juga oleh Essadari. Nama lain dari senjata jenis ini adalah menaulion yang digunakan oleh prajurit tentara yang kuat di Romawi.

Sebagian Ranking Para Tentara Romawi
  • Adscripticius – tentara tambahan dari Republik Romawi yang bertugas untuk mengisi tempat-tempat tentara yang telah terbunuh atau dinonaktifkan
  • Aquilifer – pembawa legion elang
  • Armicustos – seorang intendan – bertugas dalam administrasi dan pemasokan senjata
  • Auxiliaries – membentuk korps yang berasal dari non-warga negara roma
  • Ballistarius – sang operator artileri
  • Beneficiarii – mantri, yang melakukan berbagai layanan untuk perwira tinggi militer
  • Cataphractarii – orang bersenjata lengkap dan kavaleri lapis baja dikerahkan di abad 2 masehi
  • Hastiliarius – seorang instruktur senjata
  • Immunes – tentara yang memiliki keterampilan khusus dan yang “kebal” dalam tugas tempur dan seragam, memiliki peran yang lebih spesialis dalam tentara lainnya
  • Scorpionarius – adalah artileri operasi senjata artileri scorpion

Pakaian-Pakaian Romawi



Pakaian Romawi untuk lelaki



Pakaian Romawi untuk wanita



Pakaian Romawi untuk gladiator


Sejarah Mengerikan Roman Colosseum, Roma. Pembangunan Colosseum dimulai di bawah pemerintahan Kaisar Vespasian di sekitar 70 BM. Lokasi yang dipilih adalah daerah datar di lantai lembah rendah antara Caelian, Esquiline dan Palatine Hills, di mana aliran canalised mengalir. Pada abad ke-2 SM daerah itu padat dihuni. Hal itu hancur oleh Kebakaran Besar Roma pada tahun 64, disaat Nero merebut banyak daerah untuk menambah domain pribadinya. Ia membangun megah Domus Aurea di situs, di depannya ia menciptakan sebuah danau buatan yang dikelilingi oleh pavillions, kebun, dan portico. Terdapat juga Aqua Claudia saluran air yang diperpanjang untuk memasok air ke daerah dan Colossus perunggu raksasa Nero didirikan di dekatnya di pintu masuk ke Domus Aurea.

http://www.oibro.com/wp-content/uploads/2015/09/colosseum-thumb.jpg

Kawasan itu berubah di bawah Vespasianus, penerusnya. Meskipun Colossus dipelihara, banyak dari Domus Aurea diruntuhkan. Danau itu diisi dan tanah digunakan kembali sebagai lokasi untuk Flavian Amphitheatre baru. Sekolah gladiator dan bangunan pendukung lainnya dibangun di dekatnya sebagai alasan dari Domus Aurea. Menurut sebuah prasasti yang direkonstruksi yang ditemukan di situs, “kaisar Vespasianus memerintahkan amfiteater didirikan dari uang yang didapatkannya dari barang jarahan.” Hal ini diduga untuk merujuk pada kuantitas besarnya harta yang disita oleh Roma menyusul kemenangan mereka di Pemberontakan Besar Yahudi di 70.

Colosseum dapat diartikan sebagai monumen kemenangan besar yang dibangun dalam tradisi Romawi. Keputusan Vespasianus untuk membangun Colosseum di situs danau Nero juga dapat dilihat sebagai isyarat populis kembalinya masyarakat luas dari kota yang Nero rebut sebelumnya. Berbeda dengan banyak amphitheatres lainnya, yang terletak di pinggiran kota, Colosseum dibangun di pusat kota, pada dasarnya, menempatkannya baik secara harfiah dan simbolis di jantung kota Roma.

Colosseum telah selesai hingga kisah ketiga pada saat kematian Vespasian pada 79. Tingkat atas selesai dan gedung diresmikan oleh anaknya, Titus, di 80. [1] Dio Cassius menceritakan bahwa lebih dari 9.000 hewan liar tewas selama pertandingan perdana amfiteater. Bangunan ini direnovasi lebih lanjut di bawah anak termuda Vespasianus, yang baru ditunjuk Kaisar Domitianus, yang dibangun Hypogeum, serangkaian terowongan bawah tanah yang digunakan untuk hewan peliharaan dan budak. Ia juga menambahkan sebuah galeri ke atas Colosseum untuk meningkatkan kapasitas tempat duduk.

Dalam tahun 217, Colosseum rusak parah oleh kebakaran besar (yang disebabkan oleh petir, menurut Dio Cassius) yang menghancurkan tingkat atas kayu interior amfiteater. Kerusakan itu tidak sepenuhnya diperbaiki sampai sekitar 240 dan menjalani perbaikan lebih lanjut dalam 250 atau 252 dan lagi di 320. Sebuah prasasti mencatat pemulihan berbagai bagian dari Colosseum di bawah Theodosius II dan III Valentinianus (memerintah 425-450), mungkin untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh Gempa besar di 443; lebih banyak pekerjaan diikuti dalam 484 dan 508. Arena terus digunakan untuk kontes baik ke abad ke-6, dengan lalu-lintas perkelahian gladiator disebutkan sekitar 435. perburuan hewan terus sampai setidaknya 523.

Colosseum atau Coliseum, awalnya disebut Amphitheatre Flavianus (Latin: Amphitheatrum Flavium, Italia Anfiteatro Flavio atau Colosseo), adalah sebuah amfiteater elips di pusat kota Roma, Italia, yang terbesar yang pernah dibangun di Kekaisaran Romawi. Ini adalah salah satu karya rekayasa terbesar dari arsitektur Romawi.

Menempati bagian timur dari Forum Romawi, konstruksi dimulai antara 70 dan 72 Masehi di bawah kaisar Vespasianus dan selesai pada 80 Masehi di bawah Titus, dengan modifikasi lebih lanjut yang dilakukan selama pemerintahan Domitianus (81Ð96). Nama “Amphitheatrum Flavium” berasal dari kedua Vespasianus dan Titus nama keluarga (Flavius, dari gens Flavia).

Awalnya mampu diduduki sekitar 50.000 penonton, Colosseum digunakan untuk kontes gladiator dari tontonan publik. Bangunan ini tetap digunakan selama hampir 500 tahun dengan pertandingan terakhir tercatat di sana hingga akhir abad ke-6. Serta permainan gladiator tradisional, banyak acara publik lainnya yang diadakan di sana, seperti opera pertempuran laut, berburu binatang, eksekusi, dan drama berdasarkan mitologi klasik. Bangunan ini akhirnya berhenti digunakan untuk hiburan di era awal abad pertengahan. Ia kemudian digunakan kembali untuk tujuan yang bervariasi seperti perumahan, workshop, tempat untuk perintah agama, benteng, tambang dan sebuah kuil Kristen. Meskipun kini dalam kondisi hancur akibat kerusakan yang disebabkan oleh gempa bumi dan penjarahan batu, Colosseum telah lama dilihat sebagai simbol ikon Kekaisaran Roma. Hari ini adalah salah satu atraksi wisata paling populer Roma modern dan masih memiliki hubungan dekat dengan Gereja Katolik Roma, karena setiap Jumat Agung Paus memimpin torchlit “Jalan Salib” prosesi ke ampiteater.
Artikel Lainnya mengenai 

Colosseum adalah sebuah peninggalan sejarah berupa gedung pertunjukan yang besar/amphitheatre yang termasuk salah satu dari “Tujuh Keajaiban Dunia Pertengahan.” Terletak di Ibukota Negara Italia, Roma, bernama asli “Flavian Amphitheatre”, didirikan oleh Raja Vespasian dan terselesaikan oleh anaknya Titus.
Mengenai tahun pembuatannya sampai saat ini masih ada perbedaan keyakinan. Ada yang berpendapat bahwa Colosseum dibuat pada tahun 79 SM , ada juga yang berpendapat bahwa dibuat antara tahun 70-82 M .Tapi, kebanyakan arkeolog berpendapat bahwa Colosseum dibuat pada tahun 70-82 M. Asal nama Colosseum berasal dari sebuah patung setinggi 130 kaki atau 40 m yang bernama Colossus. Colosseum di set untuk menampung 50.000 orang penonton. 

Ada Lukisan Erotis di Dinding Colosseum 



Para arkeolog Italia menemukan fragmen dari lukisan dinding berwarna cerah di dalam koridor Colosseum di Roma, salah satu atraksi wisata terpopuler di kota itu. Lukisan dinding atau grafiti tersebut menggambarkan adegan heroik sekaligus erotis. 

"Kami menemukan jejak dekorasi dengan warna merah, biru, dan hijau," kata Rosella Rea, Direktur Colosseum, seperti dikutip SMH, Jumat (11/1/2013). "Fragmen grafiti ini menggambarkan kehidupan gladiator, kemenangan, bahkan ada adegan erotis," tambahnya. Para arkeolog juga menemukan tulisan dari abad ke-17 serta tanda tangan dari para penonton yang pernah ada di teater kuno ini. "Kami berharap dapat menemukan lukisan atau peninggalan berharga lain di koridor ini," tukasnya. Namun sayangnya, lukisan ini masih tertutup untuk umum karena arkeolog masih bekerja untuk memperbaiki lantai kedua dan ketiga Colosseum yang rusak dalam beberapa tahun terakhir. Lukisan tersebut baru diperlihatkan kepada umum pada musim panas 2014 nanti. Colosseum, bangunan yang dibangun oleh Kaisar Romawi Titus dan atraksi wisata terbanyak dikunjungi di dunia, kini dalam keadaan menyedihkan. Bangunan ini semakin rusak dan hancur dimakan usia dan polusi. Selama 10 tahun terakhir, pengunjung Colosseoum telah bertambah dari sejuta pengunjung mencapai enam juta pengunjung per tahun, berkat film blockbuster Gladiator. 

Colosseum Roma Yang Selalu Dihantui Arwah Para Gladiator
Siapa yang tidak kenal Colosseum Roma yang berada di negara Italia ini Colosseum Roma yang didirikan oleh Wali Kota Vespasian pada masa Domitianus dan diselesaikan oleh anaknya, Titus dulunya adalah gedung tempat pertempuran para Gladiator dan hinga kini bangunan Colosseum masih tetap berdiri kokoh meninggalkan jejak sejarah dan merupakan tujuan wisata dunia. 

 


Colosseum Roma merupakan bangunan termegah dan merupakan bangunan yang menjadi karya besar arsitektur Kerajaan Romawi yang pernah dibangun. Colosseum Roma yang mampu menampung penoton sebanyak 50.000 orang ini juga merupakan simbol kejayan kekaisaran romawi ketika itu. 

Colosseum Roma dibangun untuk arena gladiator yang ketika itu merupakan hiburan bagi raja raja di Romai, Para tahanan ketika itu dijadikan gladiator untuk di tarungkan hingga tewas jumlah gladiator yang tewas ketika masa romawi jumlahnya tidak terbatas sehinga ketika itu Colosseum merupakan tempat pembataiyan paling keji yang digunaka untuk menghibur raja dan para penoton. Selain bertarung melawan antar gladiator terkadang para gladiator juga harus bertarung mempertaruhkan nyawa untuk melawan hewan seperti harimau dan singa. 

Para gladiator yang tewas di Colosseum tidak dikuburkan secara layak mayat mayat gladiator dilempar begitu saja di bawah kubah Colosseum. Sehinga membuat tempat ini menjadi angker, banyak para pengunjung Colosseum Roma melihat penampakan para gladiator yang masih menggunakan baju gladiator melintas di sekitara Colosseum Roma. Arwah para gladiator ini gentayangan akibat mayat mayat mereka tidak dikubur dengan layak, sampai saat ini arwah para gladiator masih menghatui para pengunjung yang berwisata ke Colosseum 

Artikel : Sejarah Bangunan Colosseum Roma,Italy
Sumber : Wikipedia

Tinggalkan Komentar Anda Disini

2 komentar

sangat berguna....tetapi prlu ditambah bagaimana ia dibina...harap empunya blogger update segera ya...terima kasih

Blog yang bagus dan informatif ... semoga terus berkembang... Saya ingin berbagi artikel tentang Castello Sforzesco di Milan di http://stenote-berkata.blogspot.com/2018/02/milan-di-castello-sforzesco.html
Lihat juga vlog di youtube https://youtu.be/78pAFuUkfig

1. Tinggalkan komentar Anda, Kritik dan Saran sangat diterima disini. No SPAM..!! OK sob..
2. Untuk Anda yang ingin reques mengenai berbagai sejarah, bisa tinggalkan komentar dibawah, kami akan rangkumkan selengkap mungkin dari berbagai sumber yang ada.
Terimakasih jangan lupa untuk share dan Selamat Membaca.